Kenapa sih Gak Bisa Kaya?

Kadang gue suka bertanya-tanya, kenapa tidak bisa kaya. Kaya dalam hal materi ya.

Memang sih banyak yang bilang kalau kaya itu masalah hati. Bagaimana kita merasa cukup katanya, tapi secara umum orang masih menganggap kaya sama dengan banyak duit kan ya.

Jadi yasutralah, mau tsurhat-tsurhat kenapa tidak bisa kaya menurut ukuran duniawi orang-orang. Toh jadi kaya kan erat hubungannya sama cara bikin anak yang pernah dicurhatin sebelumnya kan ya?

Rasanya dari dulu kerja sampai sekarang kok ya nyampenya segitu-segitu aja. Gak punya rumah yang luasnya sampai ribuan meter persegi ato mobil yang harganya sampe milyaran. Ihik. Dangkal sekali memang harapanku ya.

Kenapa tidak bisa kaya ya? Ada saran?

Kenapa tidak bisa kaya ya? Ada saran?

Tapi yagimana ya. Muka tampan cantik nan rupawan gak punya, ngelawak ngocol sampe bikin orang sakit perut juga gak bisa. Apalagi sampe bisa dibook om-om  dan tante-tante buat pelesiran menikmati surga dunia dengan tarif berjuta-juta.

Trus kudu piye buat jawab pertanyaan kenapa tidak bisa kaya tadi? Yawis pasrah aja sama nasib aja kali ya.

Tapi-tapi-tapi kalo boleh bikin analisa sotoy kenapa sih kok gue sendiri gak bisa-bisa kaya, mungkin ini kali yes jawabannya.

Kenapa Tidak Bisa Kaya? Hasil Pengamatan Singkat

Lebih Fokus Bantuin Orang Lain Kaya

Yagimana ya, eyke orangnya rajin banget kerja. Biar bonus tahun depan bagus, biar bisa promosi dan biar gak dipecat.

Tapi sendirinya gak fokus ngebangun kerajaan bisnis sendiri. Ihik.

Fokus jadi karyawan jadi alasan kenapa tidak bisa kaya

Fokus jadi karyawan jadi alasan kenapa tidak bisa kaya

Lah secara orang-orang yang tajir melintir itu kan semuanya pemilik kerajaan-kerajaan bisnis yes. Bukan para minion yang bekerja keras membangun kekayaan buat mereka.

Kalo masih ngarep promote tahun depan dengan bonus berlimpah, ya akikes gak boleh ngarep buat bisa jadi orang kaya kali ya? Apa cuma boleh ngarep jadi orang berkecukupan aja?

Cukup punya segala sesuatu dari duit gaji aja kamsudnya. Bukan pas mau apa aja duitnya cukup. *Langsung ketawa miris.

Catatan dari poin ini adalah eyke kudu bisa punya usaha secepatnya. Usaha sudah gak muda lagi dan gak banyak waktu yang tersisa. Jadi kalo mau accumulate duit sebanyak-banyaknya lebih gede dari gaji bulanan yang selama ini didapet ya mau gak mau harus mulai usaha ya.

Cuman nanti kalo buka usaha gimana, aku yang tampan ini cape dong. Setres dong mikirin ini itu segala macem. Trus waktu luang habis dong?

Malas Tak Selalu Berarti Tak Mau Berusaha

Iyes, penutup poin pertama tadi memang cermin kemalasan. Pantes aja kan tetep di sini-sini aja hidupnya.

Kalo memang kayak gitu gak usah tanya kenapa tidak bisa kaya kan yes.

Banyak orang yang entah kenapa kok ya malas dan gak mau jadi kaya. Iya, termasuk akikes yang tampan rupawan (menurut cermin di dalam kamar) ini.

Berhubungan sama penjelasan ane di poin pertama di atas. Kadang rasanya gue udah takut (baca: males) duluan mikirin kalo kudu usaha. Kudu mikirin ribetnya ngurusin ngebangun sistem, ribetnya sutris najis koordinasi sama orang lain sampe (mungkin nanti) harus ribet berantem sama orang lain.

Kalo kerja ngebabu sama orang kan gampang. Selama gaji bulanan sesuai ama nego, disuruh ngangkang ya gue ngangkang, disuruh tengkurep ya tinggal tengkurep (figuratively speaking). Gak usah pusing mikirin gimana kelangsungan perusahaan kedepannya.

Paling cuman mikirin pusing dikomplen ama rekanan ato ama customer aja. Masalah bisnisnya bisa survive seterah deh. Apalagi karyawan makan ato kagak. Sama mamen nasib kitorang mah. Karyawan juga.

Kemalasan hamba untuk menjadi kaya selalu diejawantahkan dengan memberikan kinerja terbaik untuk perusahaan tempat mengabdi jadi budak korporasi. Ada yang sama-ada yang sama?

Selalu Mikir, Utang Dikit Gak Papa!

Iya kan, gak papa kan? Enggak!

Kalo utangnya produktif sih gakpapa. Kayak beli aset yang harganya naik terus. Bahkan kalo perlu setiap Senin harga naik ya. Lha kalo buat utang konsumtif?

Pernah ada masanya akikes yang naif ini kepikiran: “Gakpapa deh kutambah dikit utang kartu kredit ini. Cicilan ini itu, toh gaji masih cukup buat bayar”. Dan tahu gak sih apa efeknya? Lama kelamaan utang itu nambah sedikit demi sedikit

Cuma Rp. 50 ribu bunga di awal. Atau kalo nggak Rp. 75ribu telat bayar di satu bulan karena lupa. Eh tahu-tahu bunga sebulan sudah sampe Rp. 500 ribuan, bahkan lebih! Gue bayarnya tetep gak penuh pas tagihan. Masih nyisa a big chunk dari total tagihan.

Who was I kidding, right? Semakin lama dibiarin bukannya semakin habis, malah ketambahan bunganya. Efeknya? Rauwis-uwis mameeeen.

Trus ngana masih penasaran kenapa tidak bisa kaya? Mamam tuh tagihan kartu kredit!

Akhirnya dengan mengupayakan segala daya upaya, lunaslah itu semua hutang. Sekarang akikes cuman bisa berdoa semoga dilindungi Tuhan dari godaan kartu kredit yang terkutuk. Dan semoga dihindarkan dari kutukan tidak bisa kaya. Ihik.

Malas Belajar dan Beranjak dari Zona Nyaman

Oh come-on. Berapa banyak orang yang kejebak sama kondisi paling mematikan yang hampir pasti bikin orang selalu bertanya-tanya kenapa tidak bisa kaya ini.

Sekarang ini gue kayak kehilangan semangat belajar berbagai macam hal. Padahal dulu ku tak begini.

Apapun yang baru selalu menarik perhatian gue. Mulai dari belajar soal reksadana. Pengen tahu tentang perencanaan keuangan, wakil manajer investasi sampe gimana sih biar bisa beli saham dan trading.

Eh giliran sudah bisa dapet beberapa di antaranya, lhakok malah jadi ilang semangat belajarnya.

Jadi pengen kayak orang yang baru ngeblog trus langsung dapet duit di curhatan sebelumnya.

Jadinya ya banyak hal-hal yang sekarang gue kurang berminat (baca: kurang berani) lakukan. Jadi banyak hal yang seharusnya bisa membantu mendatangkan pundi-pundi kekayaan malah gue lihatin lewat doang.

Gosh, can you imagine how it feels missing out the things that you know that you can do?

Dan balik lagi ke poin pertama, kemalasan belajar ini jadi bikin hamba terjebak di zona nyaman. Daerah penuh kenikmatan tidak melakukan apa-apa dan bikin sejuta alasan buat tetap tidak melakukan apa-apa.

Jadi, sudah dapat jawaban ngana kenapa tidak bisa kaya?

Apa dong Jawaban Kenapa Tidak Bisa Kaya-nya?

Ya itu tadi. Jawab aja semua poin-poin di atas dengan tepat.

Kalau sudah melakukan semuanya dan tetap tidak bisa kaya, ya mungkin memang sudah suratan takdir hamba kali ya. Hidup yang sederhana toh tidak ada salahnya. Ihik.

Kenapa sih kok kaya jadi penting banget? Ya paling gak, dengan uang lebih, akikes bisa bantu orang lain lebih banyak. ya ga? Tapi bukan berarti juga kalau mau bantuin orang lain tunggu kaya.

Bantuin mah mulai dari sebelum kaya atuh. Kudu bisa selalu bantu orang-orang yang membutuhkan. Dan buat referensi buku yang bisa dibaca biar bisa jadi kaya mungkin bisa baca buku Investory tulisannya blogger keuangan Indonesia terkemuka, Diskartes.

Ciao.

 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: