Pertimbangkan Ini Sebelum Cari Lowongan Kerja di Dunia Profesional

Ada yang lagi cari lowongan kerja? Kenapa? Ngerasa gaji di tempat kerja yang sekarang kekecilan? Jauh banget kalo dibanding sama temen seumuran di perusahaan lain?

Sampe kemudian mikir kenapa kok gak bisa kaya?

Bulan-bulan Maret-April memang musimnya orang berlomba-lomba ngeluarin jurus sakti kutu loncat. Paling gak satu dua kuda-kuda pertama sebar curriculum vitae atau mulai terima telepon dari orang-orang HR dan head hunter.

Cari Lowongan Kerja

Cari Lowongan Kerja

Yah… dengan harapan di bulan Juni-Juli sudah bisa gajian dengan nilai yang tertera di slip gaji naik 30% minimum. Toh bulan April sudah dapat nilai gaji baru setelah kenaikan dan promosi tahun lalu. Yekan?

Tapi jangan salah, lowongan kerja yang ada di tempat baru gak hanya membawa segudang janji manis. Kerja keras pastinya dituntut dong dari para pegawai barunya. Yadari kalian orang-orang yang dengan pedenya minta naek gaji minimum 30% tadi!

Yakali. Enak aja pindah kerja minta naik gajinya doang. Kerjanya jugak kali!

Cari Lowongan Kerja untuk Pindah Perusahaan? Cek Dulu Hal-Hal Ini Dek!

Penilaian Tempat Kerja Lama Bukan Jaminan Keberhasilan Di Tempat Kerja Baru

Ini yang kadang kurang dipahamin sama dedek-dedek yang mengira dirinya begitu cemerlang di tempat kerjanya yang lama.

Cuma karena dapat promosi dan kenaikan gaji (yang mungkin bahkan sampe beberapa periode berturut-turut),  ngerasa sudah keren banget dan akhirnya nyari tempat kerja baru demi gaji berkepala digit ganda. Sok bilang kalo ngerasa underpaid di tempat.

Yamonmaap ya dek, mungkin dirimu memang pantesnya baru digaji segitu.

Yakarena mungkin tantangan tuntutan dan tekanan di tempat kerja yang sekarang gak gede. Hal-hal yang harus dilakukan relatif sederhana dan memang berurusan sama hal-hal yang tidak terlalu kompleks. Cukup sekali dua kali telepon tanpa harus ada tindak lanjut setiap jam sudah beres.

Mungkin masih ada orang-orang yang siap ngebackup mereka di tempat kerja kalo masalah jadi terlalu kompleks.

Ketika sudah berani datang interview ke tempat lain, apalagi disetujui permintaan kenaikan gaji yang minimal 30% tadi, tantangan yang dihadapi bakalan sama sekali berbeda. Jangan mengharapkan untuk mendapati permasalahan yang sama dengan kantor lama.

Sebuah perusahaan tidak akan memberikan cuma-cuma apa-apa yang mereka setujui sebagai paket remunerasi kita.

Inget ya dek, tujuan perusahaan adalah membuat keuntungan sebesar-besarnya untuk para pemegang saham. Lhakalo gajimu aja sudah berkepala digit ganda, ya keuntungan yang diminta dari perusahaan harus jauh lebih banyak dari itu. Jangan manja ngira bisa ena-ena.

Itu konsekuensi pertama dari cari lowongan kerja di tempat baru.

Kerja Bukan Buat Cari Temen

Yakali lu mau masuk TK kan. Semua berteman dan hidup bahagia.

Pernah nih ya akik disemprot sama senior karena bilang orang di unit lain di kantor jahat. Dia gak bisa diajak berteman biar kerjaan lancar. Katanya:

“Lu kerja bukan buat nyari temen kali! Yang profesional aja. Kerjain kerjaan lu dengan bener. Kalo orang yang jadi counterpart lu baik dan mau temenan, ya itu bonus. Kalo gak mau yaudah. Gak usah dipikirin!”

Jangan kemudian setelah cari lowongan kerja baru, keterima dan akhirnya pindah malah jadi setres. Iya, setres karena gak punya temen.

Kalo ente emang orang yang pandai begaol mah saaansss… Gosah pusing mikirin itu, tapi kalo kagak ya siap-siap deh. Jangan baper kalo makan siang sendiri, trus gada yang mau ngajakin ngobrol.

Cuman karena punya banyak temen di tempat kerja yang sekarang jangan sampe berharap nanti bakalan banyak temen di tempat kerja yang baru ye. Nononono…

Mereka datang ke kantor buat kerja, buat cari duit buat keluarganya. Bukan buat cari temen.

Kalo mau cari temen yagatau deh kudu pergi ke mana.

Profesional Artinya Bertanggung Jawab

Ini nih kelanjutannya dari poin kerja bukan buat nyari temen. Yalo kudu bertanggung jawab mamen.

Maksud gue gini. Pas lo di tempat kerja lama nih, masih bergaji sekian yang kemudian ngerasa lo underpain eh underpaid. Hahaha. Jangan-jangan selama ini ada orang lain yang gajinya lebih gede ngeberesin kekacauan yang lo bikin.

Ente gak ngerasa kalo sudah bikin kekacauan dan banyak orang lintang pukang di belakang. Cuman, karena mereka ngerasa bisa nyelesein dan gak mau ribut aja akhirnya semuanya jalan aman-aman sahaja. Tenang-tenang tanpa sampe anda merasa terganggu kenyamanannya.

Dan ujungnya merasa punya banyak teman (dan sepertinya perasaan sepihak).

Begitu anda pindah kerja, gak bisa lagi masbro, mbaksis. Gak bisa lagi kalian ngerasa: ah ntar juga ada yang beresin. Tenang aja dan woles-woles aja.

Dengan pindah ke tempat baru, ya kalian diharapkan bisa memenuhi standar gaji yang minimum naik 30% tadi. Bukannya jadi bayi yang kudu dibersihin bekas pup atau kencingnya. Tapi jadi orang dewasa yang bahkan mau ngeberesin kekacauan yang dibikin sama orang dewasa lainnya.

Gak ada lagi tuh lempar tanggung jawab ke orang lain. Giliran ditanya:

“Siapa yang kerjain ini?”

Trus dengan entengnya ngejawab

“Si Anu, bukan gue”

Yakelar sih idup lu.

Inget ya. Tanggung Jawab!

Masih Minat Cari Lowongan Kerja Di Tempat Lain?

Cari Lowongan Kerja

Cari Lowongan Kerja

Setelah baca semua yang di atas, gimana tuh jadinya? Masih minat cari kerja di tempat lain?

Yakalo gue sih bakalan jawab: “Masih! Bahkan udah mau signing di tempat baru tuh besok!”¬†Yagimana, demi masa depan dan kehidupan lebih baik kan.

Masa gak mau gaji berkepala digit ganda? Yakan gue mau investasi saham terus-terusan. Makanya gaji kudu naik kalo emang yang sekarang gak mencukupi.

Trus gimana tuh tantangan-tantangan tadi? Kan serem ya bok di tempat yang baru?

Yaelah, dimana-mana sama aja kelleus. Kalo takut ngadepin itu semua, ya mungkin lu emang belom pantes buat mendapatkan apa yang menanti lu di tempat baru itu. Belom siap buat bisa ngebersihin kekacauan yang dibikin sama orang lain.

Yamungkin loh ya, kalian emang lebih seneng kotoran yang kalian keluarin bisa dibersihin sama orang. Ada orang yang bakalan ngawasin dan ngebantuin kalian selamanya. Toh selama ini kalian nyaman kan?

Kalo emang itu kasusnya sih ya gosah lah cari-cari lowongan kerja di tempat lain. Toh ada perusahaan-perusahaan yang jauh lebih menghargai senioritas kan. Dengan beberapa belas atau puluh tahun kalian habiskan di tempat yang sekarang ini akan menghantarkan kalian ke posisi yang diinginkan.

Toh enak sudah kenal semua orang di situ. Sudah tahu semua yang harus dilakukan dan sudah menaklukkan semua tantangan yang ada.

Gosahlah setres mikirin harus ina-inu menyesuaikan dengan segala yang baru. Kalo gagal bisa-bisa dipecat loh. Malah lebih pusing kan?

Ahtapi sutralah yabok. Hidup kalian ini. Ngapain juga akikes yang pusing.

Karepmu…

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: